Sebuah Kisah Binatang Dari Taman Bunga

No comment 262 views
banner 468x60

Kisah seekor siput yang tinggal dan menghabiskan sebagian besar waktunya duduk di bawah naungan mawar yang harum.

“Ketika waktunya tiba, saya akan melakukan hal yang lebih daripada mawar besar,” kata siput.

“Sungguh?” tanya mawar. “Kapan itu terjadi dan apa yang bisa kita harapkan darimu?”

“Tidak seperti kamu, aku tidak terburu-buru untuk mengungkapkan bakatku. Saya akan menunjukkannya pelan-pelan.”

“Seperti kau, siput kecil.”

Musim berubah, dan setelah periode tenang, taman hidup lagi di musim semi. Siput merangkak keluar dari cangkangnya dan membuat jalan ke semak mawar tersebut.

“Satu tahun lagi dan semuanya seperti itu sebelumnya, saya melihat ada perbaikan yang nyata. Saya berasumsi kita hanya akan mendapatkan lebih banyak dari kuntum mawarmu musim ini?

“Sungguh, siput. Saya tidak mengerti maksudmu.”

“Tentu saja tidak. Kau ‘kan hanya tumbuh sebagai mawar.”

“Itulah yang mawar lakukan.”

“Tapi kuncupmu sama setiap tahun. Tidak ada perubahan warna atau ukuran. Tidakkah berpikir untuk menjadi sesuatu yang lebih?”

“Saya kira saya tidak benar-benar berpikir tentang sesuatu yang lebih sama sekali. Saya hanya melakukannya. Saya mengeluarkan tunas bagi orang-orang yang menikmati. Tapi kau … kau pemikir. Apa yang kau rencanakan untuk kau berikan pada dunia melalui pemikiranmu?

“Berikan kepada dunia? Saya kira tidak. Saya pikir ini tentang pertumbuhan diri pribadi saya.”

“Apa gunanya tumbuh jika kau tidak berbagi dengan orang lain?” kata mawar tersebut. “Setidaknya orang menikmati bunga saya. Seorang wanita menaruh mawar pertamanya dalam buku nyanyiannya. Beberapa anak mengumpulkan kelopak saya untuk digunakan dalam pernikahan.”

“Dan apa yang membuatmu istimewa?” siput mempertanyakan. “Aku enggak lihat bagaimana istimewanya.”

“Siput, mari kita lanjutkan hidup,” saran mawar tersebut. “Percakapan ini membingungkan saya.”

Lagi, musim datang dan pergi. Mawar terus mekar seperti yang selalu dilakukannya – berbagi bunga dengan dunia karena tidak tahu lagi apa yang bisa dilakukannya. Sementara siput terus hidup menyendiri dalam cangkangnya – berpikir, mengkritik, dan tidak pernah bertualang di luar taman.

Jika diberi pilihan, apakah Anda lebih suka menjadi mawar atau siput? (The Snail and the Rosebush)

(Visited 96 times, 1 visits today)
Film Bioskop Online
author
Author: