Seperti Apakah Cadar Dalam Pandangan NAHDLATUL ULAMA

banner 468x60

Seiring berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin canggih. Sangat mudah bagi orang yang memiliki penyakit dalam hatinya untuk mengakses dan melihat tubuh wanita. Tidak ada pembatas ruang dan waktu. Kapanpun dan dimanapun seseorang dengan mudah bisa melihat tubuh wanita. Namun disisi lain banyak muslimah yang semakin tersadarkan akan pentingnya menjaga aurat. Saat ini banyak kita jumpai para wanita muslimah yang mengenakan jilbab syar’i bahkan tidak sedikit diantara mereka sudah siap memakai cadar kemanapun mereka pergi.

Wanita bercadar tidak saja kita jumpai di tempat-tempat kajian, namun juga saat kuliah di kampus, ke pasar, dan berbagai aktivitas lainnya. Namun sangat disayangkan kesadaran mereka yang begitu tinggi untuk menjaga aurat tidak diamini oleh pihak-pihak tertentu. Justru yang ada, mereka dicurigai dan dilarang untuk mengenakan cadar. Berbeda dengan mereka yang mengumbar aurat seolah tidak ada pengawasan dan aturan.

Hukum Cadar Menurut Madzhab Syafi’i

Di Indonesia yang mayoritas bermadzhab Syafi’i mesti mengetahui bagaimana pandangan Imam Syafi’i dan Ulama Syafi’iyah tentang hukum mengenakan cadar. Dengan pengetahuan ini, maka dihrapkan terjalin diantara masyarakat dan para muslimah bercadar untuk saling memahami dan menghargai.

Berikut kami tulis pendapat madzhab Syafi’I dan Fatwa dari Ulama NU tentang Cadar.

Pendapat Imam Syafi’I Rahimahullah berkata :

وَكُلُّ الْمَرْأَةِ عَوْرَةٌ إِلاَّ كَفَّيْهَا وَوَجْهُهَا وَظَهْر قَدَمَيْهَا عَوْرَةٌ

“Dan setiap wanita adalah aurat kecuali telapak tangan dan wajahnya, demikian juga kedua telapak kakinya.” (Al-Umm, 1/110)

Pendapat Ulama Syafi’iyah

وَاخْتَلَفَ الشَّافِعِيَّةُ فِي تَنَقُّبِ الْمَرْأَةِ ، فَرَأْيٌ يُوجِبُ النِّقَابَ عَلَيْهَا ، وَقِيل : هُوَ سُنَّةٌ ، وَقِيل : هُوَ خِلاَفُ الأَوْلَى

“Madzhab Syafi’i berbeda pendapat tentang hukum mengenakan cadar bagi wanita. Pendapat pertama menyatakan bahwa hukum mengenakan cadar bagi wanita adalah wajib. Pendapat kedua menyatakan hukumnya adalah sunnah. Dan pendapat ketiga ada juga menyatakan khilaful awla” (Lihat Al-Mawsu’atul Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, Kuwait-Wizaratul Awqaf was Syu’unul Islamiyyah, juz, XLI, halaman 134).

Imam Nawawi Rahimahullah dalam Kitab Al Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab (3/169) mengatakan,

المَشْهُورُ مِنْ مَذْهَبِنَا أَنَّ عَوْرَةَ الرَجُلِ مَا بَيْنَ سُرّتِهِ وَرُكْبَتِهِ وَكَذَلِكَ الاَمَةُ وَعَوْرَةُ الحُرَّةِ جَمِيْعُ بَدَنِهَا إِلاَّ الوَجْهُ وَالكَفَّيْنِ وَبِهَذَا كُلِهِ قَالَ مَالِك وَطَائِفَةٌ وَهِيَ رِوَايَةُ عَنْ أَحْمَد

“Pendapat yang masyhur di madzhab kami (Syafi’iyah) bahwa aurat pria adalah antara pusar hingga lutut, begitu pula budak wanita. Sedangkan aurat wanita merdeka adalah seluruh badannya kecuali wajah dan telapak tangan. Demikian pula pendapat yang dianut oleh Imam Malik dan sekelompok ulama serta menjadi salah satu pendapat Imam Ahmad.”

Imam Haramain Al-Juwaini Rahimahullah, beliau berkata :

مَعَ اتِّفَاقِ المُسْلِمِينَ عَلَى مَنْعِ النِّسَاءِ مِنَ التَبَرُّجِ وَالسُفُورِ وَتَرْكِ التَنَقُّبِ

“…disertai kesepakatan kaum muslimin untuk melarang para wanita dari melakukan tabarruj dan membuka wajah mereka dan meninggalkan cadar…”(Nihaayatul Mathlab fi Dirooyatil Madzhab, 12/31)

Imam Al-Ghazali Rahimahullah, beliau berkata:

فَإِذَا خَرَجَتْ , فَيَنْبَغِي أَنْ تَغُضُّ بَصَرَهَا عَنِ الرِجَالِ , وَلَسْنَا نَقُولُ : إِنَّ وَجْهَ الرَجُلِ فِي حَقِهَا عَوْرَةٌ , كَوَجْهِ المَرْأَةِ فِي حَقِّهِ, بَلْ هُوَ كَوَجْهِ الصَبِي الأَمْرَدِ فِي حَقِّ الرَجُلِ , فَيَحْرُمُ النَظَرُ عِنْدَ خَوفِ الفِتْنَةِ فَقَطْ , فَإِنْ لَمْ تَكُنْ فِتْنَة فَلَا , ِإذْ لَمْ يَزَلْ الرِجَالُ عَلىَ مَمَرِّ الزَمَانِ مَكْشُوفِيْ الوُجُوهِ , وَالنِّسَاءُ يَخْرُجْنَ مُنْتَقِبَاتِ , وَلَوْ كَانَ وُجُوهُ الرِّجَالِ عَوْرَةٌ فِي حَقِّ النِّسَاءِ لَأَمَرُوا بِالتَّنَقُّبِ أَوْ مَنَعْنَ مِنَ الخُرُوجِ إِلاَّ لِضَرُوْرَةِ

“Jika seorang wanita keluar maka hendaknya ia menundukkan pandangannya dari memandang para lelaki. Kami tidak mengatakan bahwa wajah lelaki adalah aurat bagi wanita –sebagaimana wajah wanita yang merupakan aurat bagi lelaki

yang harus ditutupi ketika bersama dengan laki-laki ajnabi (bukan mahram) adalah seluruh anggota badannya. Keempat, aurat perempuan merdeka dan budak perempuan yang harus ditutupi ketika bersama dengan laki-laki yang berstatus mahram dengannya adalah bagian badan antara pusar dan lutut”

Syaikh Muhammad bin Umar Nawawi dalam Kitab Syarh ‘Uqud al Lajjiin fi Bayan Huquq al Jauzain berkata :

(الفصل الثاني في) بيان (حقوق الزوج) الواجبة (على الزوجة) و هي طاعة الزوج في غير معصية وحسن المعاشرة وتسليم نفسها إليه وملازمة البيت وصيانة نفسها من أن توطيء فراشه غيره و الاحتجاب عن رؤية أجنبي لشيء من بدنها ولو وجهها وكفيها إذ النظر إليهما حرام ولو مع اتفاء الشهوة والفتنة …

“(Fasal kedua itu berisi) penjelasan (mengenai hak-hak suami) yang menjadi kewajiban (istri). Hak-hak tersebut adalah:

1. Mentaati suami selama tidak diperintahkan untuk bermaksiat
2. Memperlakukan suami dengan baik
3. Menyerahkan dirinya kepada suami (jika suami mengajak untuk berhubungan badan, pent)
4. Betah di rumah
5. Menjaga diri jangan sampai ada laki-laki selain suaminya berada di tempat tidur suaminya
6. Berhijab sehingga tidak ada satupun bagian tubuhnya yang terlihat oleh laki-laki ajnabi termasuk di antaranya
adalah wajah dan kedua telapak tangannya karena adalah haram hukumnya seorang laki-laki melihat wajah
dan telapak tangannya meski pandangan tersebut tanpa diiringi syahwat dan tidak dikhawatirkan adanya
pihak-pihak yang tergoda…”

(Visited 20 times, 1 visits today)
Film Bioskop Online
author
Author: